Tag: Menerima

 Dokter Menerima Hadiah Dari Perusahaan Pharma Yang Memberikan Lebih Banyak Opioid, Kata Studi

Sumpah Hipokrates yang diambil para dokter sebelum mereka mendedikasikan hidup mereka untuk profesi mulia menyelamatkan hidup mengarahkan mereka untuk menegakkan standar etika tertentu. Sayangnya, banyak yang dipengaruhi oleh orang-orang seperti Big Pharma, yang dapat memiliki konflik kepentingan dengan praktisi kedokteran, karena tujuan utama mereka untuk memperluas bisnis mereka adalah melawan dokter yang harus dirawat.

Dengan epidemi opioid yang menyebabkan ribuan korban jiwa dari tahun ke tahun, sebuah kolusi antara persaudaraan medis dan produsen obat sering disalahkan untuk itu. Dokter telah diminta untuk meresepkan obat penghilang rasa sakit opioid secara berlebihan bahkan untuk kondisi yang dapat diobati dengan alternatif. Dalam penelitian baru-baru ini oleh Pusat Pusat Medis Boston Center, ditemukan bahwa dokter yang menerima hadiah dan manfaat lain dalam bentuk dari perusahaan farmasi telah diberi resep opioid lebih kepada pasien mereka.

Temuan penelitian ini penting karena pemerintah berada di bawah tekanan yang meningkat untuk membendung krisis dengan pengait atau penjahat. Para peneliti telah mengklaim bahwa produsen obat harus berhenti memasarkan produk mereka ke dokter. Mereka juga berpendapat bahwa baik pemerintah federal maupun negara bagian harus mempertimbangkan pembatasan jumlah pembayaran yang dapat diterima dokter dari perusahaan farmasi.

Beberapa temuan penting dari penelitian ini adalah seperti di bawah:

  • Tiga perusahaan yang terkait dengan pembayaran paling signifikan untuk dokter adalah INSYS Therapeutics, Teva Pharmaceuticals, Janssen Pharmaceuticals. INSYS memproduksi Subsys, produk berbasis fentanyl yang datang dalam bentuk semprot sublingual.
  • INSYS Therapeutics juga menyumbang 50 persen dari pembayaran non-penelitian. Manfaat yang diterima dokter untuk memajukan penyebab opioid adalah dalam bentuk makanan gratis, liburan, pembayaran untuk berbicara di seminar, dll. Perusahaan sekarang di bawah penyelidikan federal atas tuduhan memasarkan semprotan ke dokter dan pasien dengan kedok program pendidikan "palsu". Perusahaan ini memiliki sejarah memfasilitasi penyalahgunaan narkoba; seorang mantan karyawan tidak mengidentifikasi bahwa perusahaan terlibat dalam malpraktik seperti menggunakan program pembicara untuk memaksa lebih banyak dokter meresepkan produk mereka yang idealnya hanya digunakan untuk nyeri kanker. Dokter menulis 30 juta resep opiat untuk Subsys.
  • Pada tahun 2015, 369.139 dokter memberikan resep opioid di bawah Medicare Part D. Pada tahun sebelumnya, 25.767 (7 persen) dari dokter ini telah menerima 105.368 pembayaran non-penelitian terkait opioid sebesar lebih dari $ 9 € juta. Pembayaran terkait non-penelitian dikaitkan dengan praktik peresepan opioid yang lebih besar, para peneliti meskipun diperingatkan untuk tidak menghubungkan sebab dan akibat.
  • Pembayaran termasuk biaya berbicara dan / atau honor senilai lebih dari $ 6â € ¯ juta untuk 3.115 dokter, makanan senilai sekitar $ 2 juta untuk 97.020 dokter, biaya perjalanan sebesar $ 730.824 untuk 1.862, biaya konsultasi sebesar $ 290.395 untuk 360 dokter , dan $ 79.660 untuk mendidik 3.011 dokter.

Bantuan untuk kecanduan opioid

Krisis opioid adalah salah satu keadaan darurat kesehatan masyarakat terburuk yang pernah dialami negara ini. Ini telah mempengaruhi jutaan orang di seluruh Amerika secara langsung atau tidak langsung. Terlepas dari opioid yang diresepkan, yang dianggap sebagai bahaya kesehatan masyarakat nomor satu jika digunakan tanpa pandang bulu, benzodiazepin dan obat resep lainnya juga sebagian bertanggung jawab atas situasi negara yang muram.

Obat apa pun yang diresepkan, baik itu benzos, opioid, atau bahkan sirine obat batuk yang tidak berbahaya, dikaitkan dengan risiko. Jadi, sementara penyalahgunaan ini buruk, bahkan menggunakan obat dengan resep dokter tanpa menyadari efek samping dapat merugikan. Subsys misalnya ditemukan memiliki rekam jejak yang buruk dan sejak itu disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) AS, telah mengklaim dalam 63 kematian sesuai perkiraan Badan. Oleh karena itu, ketika datang ke obat resep, lebih baik bertanya kepada dokter tentang konsekuensi dan bertanya apakah alternatif yang lebih aman tersedia.

Menerima Hadiah Dari Mantan Pacar – Hal yang Perlu Dipertimbangkan

Ketika Anda terhubung dengan seseorang pada tingkat romantis, sulit untuk pindah ke wilayah pertemanan, bahkan jika Anda ingin tetap berhubungan setelah putus. Anda sering memiliki perasaan yang bertentangan dan mungkin terlalu menganalisis hal-hal yang dia lakukan sekarang bahwa Anda "hanya teman".

Jadi ketika mantan pacar menawarkan Anda hadiah, ada sedikit keraguan bahwa Anda dapat mulai merasa bingung tentang apa artinya dan apakah Anda harus mengambilnya atau tidak.

Hal pertama yang perlu dipertimbangkan adalah mengapa dia memberi Anda hadiah. Jika saat ini datang kepada Anda pada hari ulang tahun Anda, atau hari libur lainnya seperti Natal, maka ia mungkin hanya memberi Anda hadiah untuk menjadi baik, karena kewajiban, atau mungkin karena "itulah yang teman-teman lakukan". Jika hadiah itu tampaknya tanpa alasan sama sekali, maka itu bisa menjadi tanda bahwa dia masih memiliki perasaan romantis untuk Anda dan ingin kembali bersama.

Jenis hadiah yang dia berikan kepada Anda juga dapat memberi tahu Anda banyak hal. Sesuatu yang pribadi atau bermakna bisa menjadi tanda bahwa dia masih peduli, sementara hadiah lelucon atau sesuatu yang tidak membutuhkan banyak pemikiran bisa menunjukkan rasa kewajiban.

Namun, yang penting untuk dipikirkan adalah bagaimana perasaan Anda tentang menerima hadiah dari mantan pacar. Apakah itu membuatmu tidak nyaman? Kemudian minta dia untuk tidak memberi Anda hadiah lagi. Apakah itu membuatmu ingin kembali bersama dengannya? Maka Anda mungkin ingin mengungkapkan perasaan-perasaan ini dan melihat apa yang sedang dipikirkannya. Apakah hanya merasa normal untuk memberikan hadiah? Maka jangan terlalu memikirkan hal-hal dan hanya mengikuti arus.

Tentu saja, jika Anda memiliki seorang pria baru, maka ini adalah kaleng cacing yang baru. Pacar baru mungkin merasa terancam ketika mantan pacar Anda memberi Anda hadiah, meskipun itu tidak bersalah. Jika ini kasusnya, diskusikan situasinya dengan pacar baru dan mantannya. Sangat mudah untuk melakukan kompromi.

Kabar baiknya adalah jika mantan pacar memberi Anda hadiah, ada peluang bagus bahwa ia masih memiliki perasaan untuk Anda. Jika Anda ingin kembali bersama, maka sekarang mungkin saat yang tepat untuk mengatakannya.